Selasa, 14 November 2023 - 16:02:04 WIB

Belajar Untuk #SalingJaga dari Misinformasi/Disinformasi/Hoaks Lewat Film "Budi Pekerti"

Penulis : Redaksi
Kategori: MUSIK DAN FILM - Dibaca: 1470 kali


Jakarta - Film "Budi Pekerti" mengisahkan kisah Ibu Prani (Sha Ine Febriyanti), seorang guru bimbingan konseling (BK) yang terlibat dalam sebuah konflik dengan salah satu pengunjung pasar di wilayah Yogyakarta. Konflik ini rupanya direkam oleh pengunjung lain tanpa pengetahuan Bu Prani, dan video tersebut menjadi populer di media sosial. Namun sayangnya, akibat video ini, Bu Prani dan keluarganya terjebak dalam lingkaran misinformasi, mendapat komentar negatif, dan bahkan menjadi sasaran perundungan dari pengguna media sosial.

Keadaan di atas merupakan sepenggal cerita dari film "Budi Pekerti", karya Sutradara dan Penulis Skenario, Wregas Bhanuteja, yang mencerminkan realita di era digital saat ini. "Film ini diharapkan bisa meningkatkan kesadaran masyarakat, khususnya pengguna platform digital untuk senantiasa selalu berbudi pekerti dan #SalingJaga. Baik di kehidupan nyata maupun dalam lingkungan digital. Dimana, pesan ini juga sejalan dengan pesan #SalingJaga yang digaungkan TikTok untuk mendorong pengguna turut menciptakan ruang digital yang aman dan nyaman," tuturnya.

Film ini mengingatkan akan begitu banyak konten misinformasi/disinformasi/hoaks yang tak sengaja mampir di timeline tanpa kita sadari. Seringkali, kita pun mengonsumsi konten tersebut dan bahkan turut menyebarkannya, tanpa sadar bahwa penyebaran yang dilakukan dapat berdampak pada orang lain, khususnya kepada orang yang menjadi sasaran hoaks.

"TikTok, sebagai platform yang selalu berkomitmen untuk mendorong penggunaan platform digital secara bijak dan bertanggung jawab, mengajak seluruh masyarakat untuk mengambil inspirasi dari film Budi Pekerti. Dengan dukungan TikTok terhadap film ini, kami berharap agar komunitas TikTok dan seluruh pengguna dapat bersama-sama #SalingJaga untuk melawan misinformasi, disinformasi, dan hoaks. Lebih dari itu, kami berharap agar komunitas TikTok dan pengguna platform digital lainnya dapat aktif menciptakan ruang digital yang aman dan nyaman serta saling berempati satu sama lain. Salah satu caranya, dengan bijak bermedia sosial dan menggunakan fitur-fitur keamanan TikTok secara bertanggungjawab, termasuk melaporkan konten yang dianggap melanggar Panduan Komunitas," kata Anbar Jayadi, Outreach and Partnerships, Trust and Safety, TikTok Indonesia.

Begitu banyak pelajaran yang bisa dipetik dari film "Budi Pekerti" agar bisa #SalingJaga dari misinformasi/disinformasi/hoaks. Penasaran ada apa saja ? Yuk simak penjelasannya di bawah ini!

• Sebelum menyebarkan sesuatu, yuk cek fakta dahulu

Insiden yang mendorong Ibu Prani terjebak dalam pusaran hoaks terjadi akibat unggahan seorang warga yang merekam video adu mulut antara Ibu Prani dan orang lain di depan umum. Namun, penggalan video yang diunggah itu tidak ternyata memperlihatkan kejadian sebenarnya, hingga menimbulkan misinformasi. Nah, pelajaran yang bisa diambil adalah untuk tidak langsung percaya apalagi turut menyebarkan informasi tanpa cek fakta terlebih dahulu, juga lebih kritis saat mengkonsumsi konten. Setelah cek fakta, kamu bisa #SalingJaga di platform digital dengan memberikan tambahan informasi mengenai konten yang kamu sebarkan untuk meluruskan apa yang salah atau memberikan label misinformasi/disinformasi/hoaks apabila terbukti tidak benar.

• Bijak dan dan penuh empati saat berinteraksi di ruang digital

Akibat misinformasi yang menjerat Bu Prani dan keluarganya, mereka menjadi sasaran hujatan pengguna media sosial. Hal ini akhirnya sangat memengaruhi kesehatan mental mereka, kehidupan sosial, karir hingga nama baik keluarga kecilnya. Ini adalah hal yang seringkali tak terpikirkan kebanyakan orang, bahwa komentar negatif yang dilontarkan di media sosial atau platform digital bisa menghancurkan kehidupan orang yang menjadi sasaran. Jadi, penting untuk kita lebih bijak dan penuh empati saat berinteraksi di ruang digital, khususnya ketika memberikan komentar terhadap seseorang. Kita perbanyak memberikan dukungan dan komentar positif yuk, agar ruang digital kita lebih aman dan nyaman!

• Pastikan video sudah mendapatkan ijin untuk diunggah, ya!

Sebelum mengunggah rekaman video, ingatlah bahwa rekaman video yang melibatkan orang lain harus mendapatkan ijin dari orang yang bersangkutan sebelum disebarluaskan. Karena penyebaran video tanpa ijin bisa berdampak buruk untuk orang tersebut. Inilah yang terjadi terhadap Ibu Prani yang rekaman video adu mulutnya dengan orang lain menyebabkan hidupnya berubah 180 derajat. Sehingga, pastikan untuk selalu bijak saat merekam video di tempat umum, dan mendapatkan persetujuan orang yang terlibat dalam video kamu ya! Jadi semua bisa #SalingJaga dan semakin bijak dalam menggunakan platform digital.

• Laporkan konten yang mengandung misinformasi/disinformasi/hoaks

Untuk terhindar dari pusaran misinformasi/disinformasi/hoaks, kamu juga bisa aktif #SalingJaga dengan cara melaporkan konten atau informasi yang dirasa mengandung misinformasi/disinformasi/hoaks lewat fitur-fitur keamanan yang disediakan oleh platform digital. Contohnya di TikTok, jika kamu merasa konten video di laman For You-mu mengandung misinformasi/disinformasi/hoaks atau dianggap melanggar Panduan Komunitas TikTok, kamu bisa laporkan konten tersebut. Caranya, tekan video agak lama, kemudian kamu akan diarahkan ke beberapa menu, dan pilih menu "report" atau "laporkan konten". Setelah itu, kamu tinggal mengikuti langkah-langkah yang disediakan paltform.

Aktris dan pemain film "Budi Pekerti", Prilly Latuconsina juga mengatakan, "Setelah berperan menjadi pemain film "Budi Pekerti", saya menjadi lebih memahami pentingnya menjadi pengguna media sosial dan platform digital yang bijak. Misalnya, semudah dengan saring informasi atau komentar sebelum sharing di lingkungan digital, sehingga kita bisa selalu bisa saling menjaga satu sama lain, khususnya dari misinformasi/disinformasi/hoaks."

Film "Budi Pekerti" saat ini sudah tayang di seluruh bioskop tanah air sejak 2 November lalu.