Rabu, 28 Juli 2021 - 23:58:50 WIB

SETARA Menilai, Ucapkan Selamat Hari Raya untuk Baha i, Sikap Menag Tepat

Penulis : Redaksi
Kategori: POLITIK DAN HUKUM - Dibaca: 919 kali


Dalam dua hari ini, sikap Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengenai Baha i menuai polemik. Polemik bersumber dari ucapan selamat Hari Naw-Ruz 178 EB yang disampaikan oleh Menag kepada umat Baha i. Berkenaan dengan hal itu, SETARA Institute menyampaikan beberapa pernyataan berikut.

Pertama, SETARA Institute mengapresiasi ucapan Selamat Hari Raya kepada umat Baha i yang disampaikan oleh Menteri Agama. Ucapan tersebut merefleksikan sikap pemerintah yang bersandar sepenuhnya kepada Konstitusi Negara, UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945, khususnya Pasal 28 ayat (1) dan (2), serta Pasal 29 ayat (2) yang dirumuskan secara langsung oleh para pendiri negara, bahwa “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu". Sikap konstitusional dan kenegarawanan demikian hendaknya direplikasi dalam aneka perlakuan negara terhadap seluruh kelompok agama yang lain di negara kita.

Kedua, SETARA Institute mengingatkan seluruh elemen pemerintahan negara bahwa Baha’i merupakan entitas kolektif sekelompok anak bangsa yang dijamin eksistensinya, memiliki legitimasi, dan dilindungi berdasarkan hak atas kebebasan pikiran, hati nurani, dan agama/keyakinan. Keputusan Presiden RI No 69 Tahun 2000 menegaskan jaminan atas eksistensi Baha’i. Oleh karena itu, sikap Menteri Agama sudah semestinya mendapatkan dukungan dari jajaran pemerintahan yang lain.

Ketiga, SETARA Institute mendorong tokoh-tokoh agama, elite politik, dan tokoh-tokoh masyarakat untuk membangun inisiatif dan mendorong kehendak masyarakat untuk hidup berdampingan secara damai _(peaceful coexistence)_ di tengah perbedaan dan tata kebinekaan kita, termasuk dengan komunitas Baha’i. Dalam konteks itu, provokasi dan hasutan yang memancing kecurigaan terhadap eksistensi Baha’i dan memicu segregasi antar kelompok anak bangsa hendaknya dihentikan. []